Berita Regional

Pemkab Boyolali keluarkan surat edaran wajibkan ASN tolak gratifikasi

cilacap info featured
cilacap info featured

BOYOLALI, CILACAP.INFO – Pemerintah Kabupaten Boyolali lebih awal mengeluarkan surat edaran (SE) yang mewajibkan seluruh aparatur sipil negara  (ASN) di wilayahnya untuk menolak pemberian hadiah guna mencegah praktik gratifikasi menjelang Lebaran.

“Pemkab berupaya menekan praktik gratifikasi. Hal ini untuk mewujudkan tata kelola pemerintahan yang baik,” kata Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Boyolali Masruri di Boyolali, Jawa Tengah, Rabu.

Menurut Masruri, menjelang Lebaran identik dengan pemberian gratifikasi. Oleh karena itu, Bupati Boyolali membuat surat edaran mengenai pengendalian gratifikasi di kalangan ASN.

“Surat larangan itu biasanya dibuat setelah Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) membuat edaran. Akan tetapi, kali ini pemkab lebih awal dalam mencegah gratifikasi yang merupakan akar praktik korupsi,” kata Sekda.

Pada SE Nomor 180/SE/939/3/2020 menyebutkan seluruh ASN untuk menolak setiap pemberian gratifikasi, baik itu berupa uang, bingkisan/parsel, fasilitas, dan bentuk pemberian lainnya dari pemangku kepentingan.

“ASN harus menolak gratifikasi,” kata Masruri menegaskan.

Menurut dia, semua ASN tidak menerima gratifikasi dari mana pun. Dalam hal ini, ASN supaya menjadi contoh kepada masyarakat.

Ia mengatakan bahwa penerima gratifikasi wajib melaporkan penerimaan ke KPK sebelum 30 hari kerja terhitung sejak tanggal gratifikasi diterima oleh penerima gratifikasi.

“ASN bisa melaporkan melalui Unit Pengendalian Gratifikasi (UPG) Inspektorat Daerah Kabupaten Boyolali,” kata Sekda.

ASN yang menerima gratifikasi, lanjut dia, segera disetorkan ke UPG di Kantor Inspektorat.

“Jika tidak disetorkan atau melaporkan, kemudian ketahuan, akan diberikan sanksi oleh pejabat pembina kepegawaian,” katanya menegaskan.

Sumber : Antara

Cilacap Info
IKUTI BERITA LAINNYA DIGOOGLE NEWS

Berita Terkait